Pages

Kamis, 14 Mei 2015 - 0 komentar

Kesambet?

Hai readers!! :)
Akhirnya ada kemauan lagi buat nulis di blog yang udah banyak sarang laba-laba ini.
2 tahun gue vakum buat nulis blog ini karena emang males nulisnya, trus entah dapet hidayah darimana gue kepengen lagi buat nulis (Apa gw kesambet? Entahlah).
Di postingan kali ini gue mau nulis tentang beberapa hal yang udah terjadi di hidup gw selama 2 tahun ini. Nggak banyak sih, tapi lumayan lah buat catatan yang nantinya bisa gw baca lagi dan bisa jadi remind ingatan gue kalo nanti udah jadi nenek atau bisa jadi bahan cerita ke cucu-cucu gue nantinya (Kalo pihak ini situs kaga bosen sama blogger yang jarang nulis kaya gue dan kalo masih ada ini situs!!).
Ok, gue mulai dari awal 2014. Di tahun 2014 itu merupakan tahun-tahun yang menyedihkan dalam 20 tahun terakhir hidup gue. Tahun itu adalah tahun yang mungkin akan selalu gue inget. Mungkin gue nggak bisa banyak cerita, tapi gue cuma bisa bilang kalo tahun itu membuat gue semakin menyadari bahwa gue semakin didewasakan dengan keadaan. Sakit hati, kecewa, putus asa, perjuangan membuat gue belajar awal kerasnya kehidupan. Dan di tahun itu gue tau artinya keikhlasan hati. Ya, cuma IKHLAS ternyata kuncinya.
Pertengahan tahun 2014, gue berkesempatan buat praktek kerja lapangan which is sebagai syarat buat nyusun laporan tugas akhir gue. 
Gue langsung lanjut di tahun 2015 ini aja deh, karna bingung mau ceritain apa buat di akhir tahun 2014 hehehehe. Awal tahun 2015 ini, gue disibukkan dengan deadline ngerjain tugas akhir gue. Yap, ini adalah tahun terakhir gue menempuh pendidikan diploma gue. Fiuuhh!!! Gue akhirnya ngerasain gimana rasanya mahasiswi tingkat akhir yang kerjaannya mondar-mandir tempat penelitian buat ambil data dan ke kampus buat nemuin dosen pembimbing, dan pas ketemu cuma bisa bimbingan sekitar 15 sampe 30 menit, syukur-syukur sampe 1 jam. Itu belum sama waktu perjalanan dari rumah ke kampus dan ditambah lagi nunggu sampe dosen pembimbing punya waktu di sela-sela kesibukan beliau.
And finally, hari yang ditunggu-tunggu pun tiba, SIDANG TUGAS AKHIR (dibold, diunderline, dikasih warna merah, dipertegas biar kesannya horor :D). Pas masih di rumah sih gue masih santai aja, ngga berasa banget tuh deg-degan nya. Dan mitos yang bilang kalo mau sidang tugas akhir atau skripsi bikin orang ngga nafsu makan atau tidur ngga nyenyak, itu ngga terjadi pada diri gue. GUE NYANTAI!!
Tapi pas pagi hari itu, saat gw menjejakkan kaki gue di depan kampus, rasanya jantung gue kaya mau keluar. Jantung gue berdegup keras seirama banget sama langkah kaki gue. Tapi anehnya saat gue melambatkan langkah kaki gue, hal itu ngga bikin efek apa-apa sama detak jantung gue. Ok, gue berusaha buat stay calm dan mencoba masukkin positive things ke dalem otak gue dan terbukti berhasil bikin gue tetep nyantai dari awal masuk ruang sidang sampe gue dinyatakan lulus (walaupun ada yang mesti gue revisi), tapi tetep aja gue udah LULUS cuuuyy. Tapi gue sadar kalo ini bukan akhir dari segalanya (serasa tereliminasi AFI :D). Gue sadar kalo ini merupakan awal dari perjalanan kehidupan gue sebagai orang dewasa yang harus gue selesaikan dengan baik sampe masuk masa yang berikutnya. 

0 komentar:

Poskan Komentar